Mengaku Dihamili Angin Kencang, Polisi Buru Pria Yang di Yang Diduga Hamili Janda Yang Bernama Zainah



 Teka-teki soal pria yang menghamili Siti Zainah (25), warga Cianjur Jawa Barat yang ngaku melahirkan tanpa hamil, kini sedang berusaha diungkap polisi.

Meski wanita usia 25 tahun itu sebut ia hamil dan melahirkan tiba-tiba, polisi tetap memburu pria yang sudah menghamili Siti Zainah.

Pada hari Rabu kemarin, Siti Zainah melahirkan merasa kaget karena melahirkan bayi perempuan dengan berat badan normal.

Diakui janda satu orang anak itu, dirinya hanya merasa hamil selama 1 jam. Perutnya pun tidak buncit, serta haid pun masih berlangsung normal tiap bulannnya.

Akan tetapi ketika akan melahirkan, Siti Zainah sempat merasa ada hal ganjil. Yakni seperti ada suara angin yang masuk ke dalam rahimnya. Tak lama setelah itu, Siti Zainah mengaku perutnya tiba-tiba buncit.

Sejam kemudian, wanita yang tinggal di Kampung Gabungan RT 02/02, Desa Sukapura, Kecamatan Cidaun, Kabupaten Cianjur itu melahirkan bayi perempuan. Sang bayi perempuan memiliki berat 2,9 kg.

"Kalau proses haid saya normal sebulan sekali. Beberapa jam sebelum melahirkan, perasaan saya merasa ada yang masuk ke dalam rahim saya dan terasa sakit.

Setelah itu selama 15 menit perut saya tiba tiba buncit dan membesar selang dua menit perut saya kembali rata dan besar lagi.

Terus akhirnya perut saya merasakan mules dan langsung melahirkan bayi berjenis perempuan," kata Siti Zainah, Sabtu (13/2/2021), dilansir dari TribunJabar (grup TribunnewsBogor.com)

Meski awalnya kaget dan syok, Siti Zainah kini hanya ucap syukur.

"Makanya saya kaget tiba-tiba perut saya bisa langsung hamil dan melahirkan bayi. Jujur saja hingga sekarang ini saya masih merasa kaget. Mungkin ini sudah takdir dari Allah SWT. Yang terpenting saya dan dedek bayi sehat," katanya.

Siti mengatakan, proses kelahirannya dibantu oleh bidan puskemas.

Pengakuan Bidan Puskesmas



Kepala Puskemas Cidaun, Eman Sulaeman, mengatakan, terkait adanya kelahiran bayi tanpa merasa mengandung itu dari sisi medis tidak mungkin.

"Dalam dunia medis ada yang disebut cryptic pregnancy atau hamil samar, di mana si ibu tidak menyadari dirinya sedang hamil dan baru tahu setelah tiba waktunya melahirkan. Jadi ini merupakan hal yang sudah biasa terjadi walaupun kasusnya tidak banyak," katanya.

Eman mengatakan, terkait kehamilan yang tersembunyi itu bisa disebabkan dari bentuk organ tubuh bisa juga dari riwayat KB yang dipakai sehingga proses kehamilannya tidak bisa terdeteksi.

"Kalau menurut saya ini peroses kehamilan yang normal namun tidak terlihat. Munculnya saat peroses persalinan," katanya.

Ia beranggapan opini yang beredar di warga masyarakat itu wajar karena secara awam tidak tahu dalam proses kehamilan.

Sedangkan dalam kehamilan itu ada yang namanya kehamilan tersembunyi.

Eman bersyukur untuk proses kelahirannya dibantu oleh bidan puskemas.

"Setelah saya cek ke lokasi bersama sama Kapolsek dan Pak Camat, keadaan ibu dan bayinya dalam keadaan sehat dan proses kelahirannya normal.

Jenis kelamin perempuan dan berat bayi 2,9 kilogram," katanya.

Polisi buru ayah kandung si bayi

Polisi pun menyelidiki peristiwa tidak wajar yang dialami Siti Zainah. Pertanyaan utamanya, siapa ayah kandung bayi yang dilahirkan Siti Zainah?

Polsek Cidaun masih berupaya mencari tahu sosok si ayah kandung sang bayi yang masih misterius. Kapolsek Cidaun AKP Sumardi berujar pihaknya telah menggali sejumlah fakta. Salah satunya adalah status pernikahan Siti Zainah. 

Ditemukan bukti Siti Zainah sudah pernah menikah dengan seorang pria. Mereka dikaruniai 1 orang anak. Namun pernikahan itu kandas, belum lama ini. Dia bercerai dengan si suami 4 bulan lalu. 

Suaminya adalah seorang warga Kecamatan Agrabinta, Kabupaten Cianjur. Hingga kini polisi belum membeberkan informasi lengkap soal identitas mantan suami Siti Zainah.

"Intinya kami ingin meluruskan kabar simpang siur soal perempuan hamil dan sudah melahirkan yang dianggap tidak wajar. 

Kami tak ingin ini menjadi opini liar publik," tandasnya.

Tanggapan Camat

Camat Cidaun, Kabupaten Cianjur Herlan Iskandar mengatakan pihaknya sudah meninjau langsung ke lokasi rumah tempat di mana seorang janda muda melahirkan seorang bayi perempuan yang viral karena sang ibu mengaku tak pernah mengandung.

Camat mengatakan, wajar terjadi opini berbeda di masyarakat menanggapi adanya berbagai pendapat yang muncul.

"Jadi ini berbeda dengan penjelasan medis, tentu perlu dikaji lebih dalam lagi," ujar Camat setelah meninjau lokasi rumah Siti Kampung Gabungan RT 02/02, Desa Sukapura, Kecamatan Cidaun, Kabupaten Cianjur.

Camat berharap pihak keluarga Siti bisa menerima anugerah seorang bayi dan dirawat dengan baik.

"Apapun itu saya rasa kelahiran bayi adalah anugerah, jadi saya berharap keluarga Siti bisa menerima dan merawat bayi tersebut dengan baik," katanya.

Camat mengatakan, pertama kali ia mengetahui adanya kabar bahwa seorang ibu melahirkan setelah perutnya membesar hanya dalam 1 jam.

"Saya menerima kabar dalam satu jam tersebut perut si ibu membesar kemudian keluar bayi, makanya saya langsung kontak kepala puskesmas," kata Camat.

Camat mengatakan, setelah dilihat ibu dan bayinya dalam kondisi sehat.

Ia pun berharap keluarganya rutin memeriksakan si bayi ke bidan terdekat.

"Beratnya 2,9 kilogram, saya melihat kondisi bayi dan ibunya sehat," kata Camat.

Belum ada Komentar untuk "Mengaku Dihamili Angin Kencang, Polisi Buru Pria Yang di Yang Diduga Hamili Janda Yang Bernama Zainah"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel