Sang Ibu Hanya Bisa Pasrah Jika Sang Ayah Nikahi Putrinya karena Sudah Hamil

 

Pernikahan merupakan sebuah perjanjian atau ikatan yang dilaksanakan oleh dua orang dengan maksud meresmikan ikatan perkawinannya. Hal tersebut baik secara norma agama, hukum dan sosial.


Pengesahan secara hukum suatu pernikahan biasanya terjadi pada saat dokumen tertulis yang mencatatkan pernikahan ditanda-tangani. Wanita dan pria yang sedang melangsungkan pernikahan dinamakan pengantin, dan setelah upacaranya selesai kemudian mereka dinamakan suami dan istri dalam ikatan perkawinan.



Namun, siapa sangka ada seorang ayah yang rela nikahi anak nya. Tak berhenti diasitu saja, rupanya sang anak sampai mengandung buah hati dari ayahnya. Yuk, simak lengkapnya di bawah ini!



Mengutip Tribun Pekanbaru, bejat, kata ini agaknya cocok disematkan untuk pria bernisial ZA (48) di Tembilahan. Sebab, ZA tega menyetubuhi putri tirinya, sebut saja Bunga yang masih berusia 13 tahun, hingga mengandung 7 bulan.



Perbuatan tak senonoh ini terungkap setelah paman korban, Bah (44) ke Mapolres Inhil,



“Pelapor merasa tidak senang dan melaporkan kejadian tersebut kepada pihak berwajib,” ujar Kapolres Inhil AKBP Chriatian Rony, S.IK, MH melalui Kasubbag Humas Polres Inhil AKP Syafril Joni, SE kepada Tribun Pekanbaru, 



paman korban menghubungi saksi berinisial Jun untuk menanyakan perihal persetubuhan yang dilakukan oleh ZA kepada korban Bunga (keponakan pelapor).


Kabar itu dibenarkan oleh saksi.

Selanjutnya, pelapor menjumpai korban dan menanyakan kebenaran berita tersebut, korban juga membenarkan persetubuhan di bawah umur yang dilakukan oleh ayah tirinya.


“Setelah lakukan pengecekan di bidan setempat, ternyata korban sudah hamil kurang lebih 7 bulan,” beber Kasubbag Humas.


ZA langsung diamankan dan saat ini telah ditahan di rutan mapolres Inhil. Warga kelurahan Tembilahan Hilir ini mengakui telah melakukan perbuatan terlarang ini sebanyak 4 kali yang awalnya dilakukannya dengan paksaan.


Sementara itu, Ibu korban, Nur (30) tampak tabah dan tidak bisa berbuat banyak dengan kondisi yang saat ini menimpa dirinya. "Saya pasrah dan rela jika suami saya ini harus menikahi anak saya yang sekarang mengandung anak darinya,” ujar Nur saat ikut melaporkan kejadian tersebut di Mapolres Inhil.
Pernikahan merupakan sebuah perjanjian atau ikatan yang dilaksanakan oleh dua orang dengan Sang Ibu Hanya Bisa Pasrah Jika Sang Ayah Nikahi Putrinya karena Sudah Hamil


Nur menuturkan, sejak suami yang juga ayah kandung korban meninggal, dirinya menikah lagi dengan tersangka. “Saat ini usia pernikahan sudah 7 tahun lamanya,” ucap Nur lirih.(*)

Belum ada Komentar untuk "Sang Ibu Hanya Bisa Pasrah Jika Sang Ayah Nikahi Putrinya karena Sudah Hamil"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel